Home Kesehatan Stroke, Ragam dan Jenisnya.

Stroke, Ragam dan Jenisnya.

by pwmedsweb
0 comment

Stroke memiliki penyebab yang berbeda-beda, namun semuanya membutuhkan tindakan yang cepat. Semua stroke melibatkan potensi kerusakan pada area otak. Dan semua stroke memiliki gejala yang sama — yang memudahkan untuk mengetahui kapan harus mencari bantuan.

Tetapi stroke memiliki penyebab yang berbeda, dan itu berarti perawatan yang berbeda dan jalur pemulihan yang berbeda.

Clemens Schirmer, seorang ahli bedah saraf di Geisinger Medical Center, menjelaskan jenis-jenis stroke, bagaimana perbedaannya dan rekomendasi untuk mengurangi risiko Anda terkena stroke.

Menurut Dr. Schirmer, sebagian besar stroke terbagi dalam dua kategori:

  • Stroke iskemik
  • Stroke hemoragik

Apa itu stroke iskemik?

Sebagian besar stroke – hampir 90 persen – adalah iskemik. Ini terjadi ketika aliran darah melalui arteri ke otak tersumbat, biasanya oleh bekuan darah.

Ada dua jenis stroke iskemik:

  • Stroke emboli
  • Stroke trombotik

“Stroke emboli terjadi ketika gumpalan darah mengalir ke otak dan tersangkut di dalam arteri,” jelas Dr. Schirmer. Stroke trombotik terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di dalam salah satu arteri otak.

Perawatan melibatkan menghilangkan penyumbatan secepat mungkin.

Apa itu stroke hemoragik?

Stroke hemoragik terjadi ketika otak mengeluarkan darah, merusak atau menghancurkan sel-sel otak. Stroke hemoragik biasanya disebabkan oleh tekanan darah tinggi dan aneurisma tetapi dapat disebabkan oleh malformasi atau fistula.

Ada dua jenis stroke hemoragik:

  • Perdarahan intraserebral
  • Perdarahan subaraknoid

Intraserebral adalah jenis stroke hemoragik yang paling umum. “Stroke perdarahan intraserebral terjadi ketika perdarahan terjadi di dalam otak,” kata Dr. Schirmer. “Stroke perdarahan subarachnoid terjadi ketika perdarahan terjadi antara otak dan ruang yang mengelilinginya karena pecahnya aneurisma atau malformasi.”

Pengobatan stroke hemoragik berfokus pada pengendalian perdarahan dan pengurangan tekanan di otak.

Apa itu “Stroke Mini”?

Anda mungkin pernah mendengar tentang pukulan “mini” atau “peringatan”. Istilah teknis untuk ini adalah transient ischemic, atau TIA, stroke. “Dengan TIA, aliran darah ke otak biasanya tersumbat kurang dari 5 menit dan gejalanya hilang dalam 24 jam, dan biasanya jauh lebih cepat,” kata Dr. Schirmer. “Tapi TIA adalah tanda peringatan bahwa stroke yang lebih parah di masa depan dapat terjadi.”

Dengan kata lain, stroke TIA memerlukan penanganan segera dan harus ditangani dengan hati-hati, sama seperti stroke lainnya. Melakukan hal itu dapat menurunkan risiko terkena stroke berat.

Kenali tanda-tanda stroke

Mengetahui tanda-tanda peringatan stroke dan  sesegera mungkin dapat berdampak besar pada pemulihan. Perhatikan tanda-tanda berikut  dan mengetahui kapan harus mencari bantuan:

  • Kesulitan dalam Keseimbangan
  • Perubahan penglihatan
  • Wajah terkulai
  • Kelemahan lengan
  • Kesulitan bicara
  • Saatnya menghubungi dokter Anda

Tips untuk membantu mencegah stroke

Kabar baiknya, hingga 80 persen stroke dapat dicegah melalui perilaku gaya hidup sehat:

  • Makan makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran
  • Mempertahankan berat badan yang sehat
  • Berolahraga secara teratur
  • Membatasi asupan alcohol
  • Tidak merokok

Jika Anda merasa berisiko terkena stroke, bicarakan dengan tim kesehatan Anda.

You may also like

Leave a Comment